Pemerintah Provinsi Bali berencana akan memfasilitasi sertfikasi halal produk olahan pangan 30 IKM di Bali yang akan diluncurkan pada tahun 2019.

“Dari beberapa masukan, salah satu kendala  pemasaran produk olahan pangan karena ketiadaan sertifikat halal,” ujar Kabid Perindustrian Disperindag Bali I Gede Suamba,  Selasa (24/7).

Karena itulah, kata Suamba, pemasaran produk  olahan pangan dari kebanyakan IKM  Bali masih terbatas untuk kalangan tertentu dan belum bisa tersebar luas, kebanyakan konsumennya didominasi warga lokal. Untuk memperluas cakupan pasar dan serapan produk, segmen konsumen harus semakin diperluas nah salah satu kepercayaan konsumen akan produk adalah serrtifikasi halal. Misalnya produk masuk pasar swalayan yang  konsumennya hetrogen.

“Selain faktor kemasan yang standar, pencantuman expired (masa kedaluwarsa), sertifikat halal juga penting,” ujar Suamba.

Menurut Suamba program ini akan segera dilakukan, namun untuk tahap awal akan dilakukan sosialisasi dulu. Sekitar 50 IKM yang disertakan dalam sosialisasi. Dari 50 IKM tersebut diseleksi, mana-mana yang paling layak, baik dari persyaratan-persyaratan yang ada, seperti izin usaha dan lainnya.

“Tentunya kualitas produk dan prosfek pasarnya. Rencananya 30 IKM nanti yang akan difasilitasi,”  jelas Suamba.

Kalangan Disperindag kabupaten/kota di Bali mengiyakan salah satu kendala pemasaran produk olahan pangan IKM Bali, adalah belum adanya sertifikasi halal. Padahal, tidak sedikit produk pangan olahan produksi IKM di kabupaten/kota potensial menjadi produk ol ahan unggulan. Baik karena rasa dan keunikannya.

“Tapi itulah kendalanya, (sertifikasi halal),”  ujar Kadisperindang Buleleng I Ketut Suparto yang dihubungi terpisah.

Suparto menyebutkan, beberapa produk olahan khas Buleleng. Diantaranya dodol Buleleng. Ini salah satunya yang khas. Mungkin penanganannya nanti seperti dodol Garut (Jabar). Jika, kemasan, masa kadaluarsa dan juga sertifikasi halal sudah jelas, tentu segmen pasar akan meluas. Tidak lagi dominan untuk konsumsi lokal.

Pemasaran yang luas juga akan berimbas baik untuk pelaku usaha, produk bisa dikenal banyak orang. Dan secara tidak langsung ini akan menjadi stimulus bagi pelaku usaha lain di Bali yang mempang mencari segmen pasar dengan cakupan luas.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here